STRATEGI PEMBELAJARAN AKTIF

STRATEGI PEMBELAJARAN AKTIF

(Hisyam Zaini, 2004)

1. Critical Incident (Pengalaman penting)

Strategi ini digunakan untuk memulai pelajaran. Tujuan dari penggunaan strategi ini adalah untuk melibatkan siswa sejak awal dengan melihat pengalaman mereka.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Sampaikan kepada siswa topik atau materi yang akan dipelajari dalam pertemuan.

b. Beri kesempatan beberapa menit kepada siswa untuk mengingat-ingat pengalaman mereka yang tidak terlupakan berkaitan dengan materi yang ada.

c. Tanyakan pengalaman yang tidak terlupakan menurut mereka.

d. Sampaikan materi pelajaran dengan mengaitkan pengalaman-pengalaman siswa dengan materi yang akan disampaikan.

2. Prediction Guide (Tebak Pelajaran)

Strategi ini digunakan untuk melibatkan siswa di dalam proses pembelajaran secara aktif dari awal sampai akhir. Dengan strategi ini siswa diharapkan dapat terlibat dalam awal pertemuan dan tetap mempunyai perhatian ketika guru menyampaikan materi. Di awal pertemuan siswa diminta untuk menebak apa yang akan muncul dalam topik tertentu. Selama penyampaian materi siswa dituntut untuk mencocokan hasil tebakan mereka dengan materi yang disampaikan oleh guru.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Tentukan topik yang akan disampaikan.

b. Bagi siswa kedalam kelompok-kelompok kecil

c. Guru meminta siswa untuk menebak apa saja yang kira-kira akan mereka dapatkan dalam pelajaran.

d. Siswa diminta untuk membuat perkiraan-perkiraan itu di dalam kelompok kecil.

e. Sampaikan materi secara interaktif.

f. Selama proses pembelajaran, siswa diminta untuk mengidentifikasi tebakan mereka yang sesuai dengan materi yang anda sampaikan.

g. Di akhir pembelajaran, tanyakan berapa jumlah tebakan mereka yang benar.

 

3. Teks Acak

Strategi ini sangat baik digunakan untuk pelajaran bahasa, meskipun dapat juga digunakan untuk pelajaran yang lain. Dengan strategi ini, siswa dituntut untuk berpikir logis dengan mengurutkan suatu alur cerita atau bacaan.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Pilih bacaan yang akan disampaikan.

b. Potong bacaan tersebut menjadi beberapa bagian. Potongan bisa dilakukan per kalimat, atau per dua kalimat.

c. Bagi siswa menjadi kelompok kecil.

d. Beri setiap kelompok satu bacaan utuh yang sudah dipotong-potong.

e. Tugas siswa adalah menyusun bacaan sehingga dapat dibaca dengan urut.

f. Pelajari teks bacaan dengan siswa, dengan cara yang di kehendaki.

 

 

 

 

4. Reading Guide (Panduan Membaca)

Dalam beberapa kesempatan, sering terdapat kejadian bahwa materi tidak dapat diselesaikan di dalam kelas dan harus diselesaikan di luar kelas karena banyaknya materi yang harus diselesaikan. Dalam keadaan seperti ini, strategi ini dapat digunakan secara optimal.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Tentukan bacaan yang akan di pelajari.

b. Buat pertanyaan-pertanyaan yang akan di jawab oleh siswa atau kisi-kisi

dan boleh juga bagan atau skema yang dapat di isi oleh mereka dari bahan bacaan yang telah di  pilih tadi.

c. Bagikan bahan bacaan dengan pertanyaan atau kisi-kisi pada siswa.

d. Tugas siswa adalah mempelajari bahan bacaan dengan menggunakan pertanyaan atau kisi-kisi yang ada. Batasi aktifitas ini sehingga tidak akan memakan waktu yang berlebihan.

e. Bahas pertanyaan atau kisi-kisi tersebut dengan menanyakan jawabannya pada siswa.

f. Diakhir pelajaran beri ulasan secukupnya.

 

5. Group Resume (Resum Kelompok)

Biasanya sebuah resume menggambarkan hasil yang telah dicapai oleh individu. Resume ini akan menjadi menarik untuk dilakukan dalam group dengan tujuan membantu siswa menjadi lebih akrab atau melakukan team building (kerjasama kelompok) yang anggotanya sudah saling mengenal sebelumnya. Kegiatan ini akan lebih efektif jika resume itu berkaitan dengan materi yang sedang diajarkan.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Bagi siswa menjadi beberapa kelompok kecil terdiri dari 3-6 anggota.

b. Terangkan pada mereka bahwa kelas mereka itu di penuhi oleh individu individu yang penuh bakat dan pengalaman.

c. Sarankan bahwa salah satu cara untuk dapat mengidentifikasi dan menunjukkan kelebihan yang di miliki kelas adalah dengan membuat resume kelompok.

d. Bagikan pada setiap kelompok kertas plano (kertas buram ukuran koran) dan spidol untuk menuliskan resume mereka. Resume harus dapat mencakup informasi yang dapat menjual “kelompok” secara keseluruhan.

e. Minta masing-masing kelompok untuk mempresentasikan resume mereka dan catat keseluruan potensi yang di miliki oleh keseluruan kelompok.

 

6. Prediksi kawan

Untuk mata pelajaran yang sering menuntut kerjasama kelompok dalam bekerja, team Building, perlu dibangun semenjak awal pelajaran. Hal tersebut dimaksudkan agar siswa dapat secepatnya mengenal teman-temannya sehingga pada akhirnya mereka dapat bekerjasama dalam kelompok. Strategi ini adalah salah satu cara yang cukup baik untuk membantu siswa mengenal satu sama lain.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Bentuk kelompok-kelompok kecil, 3-4 orang (usahakan mereka yang belum mengenal).

b. Jelaskan pada siswa bahwa tugas mereka adalah menebak apa jawaban yang akan di berikan oleh kawannya jika dia menyakan beberapa pertanyaan yang telah di siapkan.

c. Minta masing-masing kelompok untuk memulai dengan memilih salah seorang dari mereka untuk menjadi “subyek” tersebut. Sampaikan bahwa mereka tidak perlu takut untuk menulis prediksi yang di rasa aneh. Ketika mereka membuat dugaan jawaban, mintalah sang “subyek” untuk tidak memberi indikasi yang mengarah pada jawaban yang benar.Ketika semua selesai dengan prediksi mereka, sang “subyek” harus menjawab setiap pertanyaan.

d. Proses nomer 3 ini di lanjutkan dengan anggota yang lain sampai selesai.

 

7. Assesmen Search (Menilai Kelas)

Teknik ini cukup menarik untuk mengetahui tingkatan kemampuan siswa dalam kelas tertentu. Strategi ini dapat dilakukan dalam waktu yang cepat dan sekaligus melibatkan siswa sejak awal pertemuan untuk saling mengenal dan bekerjasama.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Buatlah tiga atau empat pertanyaan untuk mengetahui kondisi kelas.

b. Bagi siswa menjadi kelompok-kelompok kecil terdiri dari tiga atau empat orang tergantung pada soal yang di buat. Beri masing-masing siswa satu pertanyaan dan minta masing-masing untuk menginterview teman satu group untuk mendapatkan jawaban dari mereka.

c. Pastikan bahwa setiap siswa mempunyai pertanyaan sesuai dengan bagiannya. Dengan demikian, jika jumlah siswa adalah 18, yang di bagi menjadi kelompok tiga, maka akan ada 6 orang yang mempunyai pertanyaan yang sama.

d. Mita masing-masing kelompok untuk menyeleksi dan meringkas data dari hasil interview yang telah di lakukan.

e. Minta masing-masing kelompok untuk melaporkan hasil dari apa yang telah mereka pelajari dari temannya ke kelas.

 

8. Questions Students Have (pertanyaan dari siswa)

Teknik ini merupakan teknik yang mudah dilakukan dan dapat dipakai untuk mengetahui kebutuhan serta harapan siswa. Teknik ini menggunakan elisitasi dalam memperoleh partisipasi siswa secara tertulis.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Bagikan potongan-potongan kertas (ukuran kartu pos) kepada siswa.

b. Minta setiap siswa untuk menuliskan satu pertanyaan apa saja yang berkaitan dengan materi pelajaran (tidak perlu menuliskan nama).

c. Setelah semua selesai membuat pertanyaan masing-masing diminta untuk memberikan kertas yang berisi pertanyaan kepada teman disamping kirinya. Dalam hal ini jika posisi duduk siswa adalah lingkaran, nantinya akan terjadi gerakan perputaran kertas searah jarum jam. Jika posisi duduk berderet sesuaikan dengan posisi mereka asalkan semua siswa dapat giliran untuk membaca semua pertanyaan dari teman-temannya.

d. Pada saat menerima kertas dari teman disampingnya siswa diminta untuk membaca pertanyaan yang ada. Jika pertanyaan itu juga ingin diketahui jawabannya, maka dia harus memberi tanda centang (V), jika tidak ingin diketahui atau tidak menarik, berikan langsung kepada teman disamping kiri. Dan begitu seterusnya sampai semua soal kembali kepada pemiliknya.

e. Ketika kertas pertanyaan tadi kembali kepada pemiliknya siswa diminta untuk menghitung tanda centang yang ada pada kertasnya. Pada saat ini carilah pertanyaan yang mendapat tanda centang paling banyak.

f. Beri respon kepada pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan a) jawaban langsung secara singkat, b) menund a jawaban sampai pada waktu yang tepat atau waktu membahas topik tersebut, c) menjelaskan bahwa mata pelajaran ini tidak akan sampai membahas petanyaan tersebut. Jawaban secara pribadi dapat diberikan di luar kelas.

g. Jika waktu cukup, minta beberapa orang siswa untuk membacakan pertanyaan yang dia tulis meskipun tidak mendapatkan tanda centang yang banyak kemudian beri jawaban. Kumpulkan semua kertas. Besar kemungkinan ada pertanyaan-pertanyaan yang akan jawab pada pertemuan berikutnya.

 

 

9. Instant Assesment (Penilaian Instan)

Teknik ini menyenangkan dan tidak menakutkan untuk mengetahui siswa. Dengan strategi ini guru dalam waktu yang singkat dapat mengetahui siswa dari sisi latar belakang, pengalaman, sikap, harapan dan perhatiannya.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Butalah potongan-potongan kertas, masing- masing di tulis huruf A, B atau C untuk menjawab pertanyaan pilihan ganda. Atau kertas dengan tulisan huruf B atau S untuk menjawab soal benar salah, atau kertas dengan tulisan angka 1, 2, 3, 4, atau 5 untuk pertanyaan dengan jawaban rangking, seperti skala likert.

b. Tulislah pertanyaan atau pertanyaan yang dapat di jawab oleh siswa dengan menunjukkan kartu (kertas yang telah di siapkan sebelumnya) yang ada pada mereka.

c. Bacalah pertanyaan yang telah anda buat dan minta siswa untuk menjawab dengan mengangkat kertas (kartu).

d. Dengan cepat hitunglah jawaban mereka. Minta beberapa siswa untuk menyampaikan alasan dari jawaban mereka.

e. Lanjutkan prosedur ini sampai waktu yang di kehendaki.

 

10. Active Knowledge Sharing (Saling tukar pengetahuan)

Strategi ini dapat membawa siswa untuk siap belajar dengan cepat, strategi ini dapat digunakan untuk melihat tingkat kemampuan siswa untuk membentuk kerjasama tim. Strategi ini dilakukan pada hampir semua mata pelajaran.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Buatlah pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan materi pelajaran yang akan di ajarkan.

b. Minta siswa untuk menjawab dengan sebaik-baiknya.

c. Minta semua siswa untuk berkeliling mencari teman yang dapat membantu menjawab pertanyaan yang tidak di ketahui atau di ragukan jawabannya. Tekankan pada mereka agar saling membantu.

d. Minta siswa untuk kembali ke tempat duduk mereka kemudian periksalah jawaban mereka. Jawablah pertanyaan-pertanyaan yang tidak dapat dijawab oleh siswa. Guanakan jawaban-jawaban yang muncul sebagai jembatan untuk mengenal topik penting yang akan di sampaikan di kelas.

 

11. True or false (Benar apa salah)

Strategi ini merupakan aktifitas kolaboratif yang dapat mengajak siswa untuk terlibat ke dalam materi- materi pelajaran dengan segera. Strategi ini menumbuhkan kerjasama berbagai pengetahuan dan belajar secara langsung.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Buatlah pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan dengan materi pelajaran.

b. Beri setiap siswa satu kertas kemudian mereka di minta untuk mengidentifikasi mana pertanyaan yang benar dan mana yang salah. Jelaskan bahwa siswa bebas menggunakan cara apa saja untuk menunjukkan jawaban.

c. Jika proses ini selesai, bacalah masing-masing pertanyaan dan mintalah jawaban dari kelas apakah pertanyaan tersebut benar atau salah.

d. Beri masukan untuk setiap jawaban, terangkan bahwa cara kerja siswa adalah bekerja bersama dalam tugas.

e. Tekankan bahwa kerja sama kelompok yang positif akan sangat membantu mereka.

12. Benar salah berantai.

Strategi ini mendorong kerjasama kelompok dalam belajar. Dengan strategi ini, siswa dapat belajar dengan cepat untuk materi yang banyak. Materi-materi yang bahan bacaannya dimiliki oleh siswa akan sangat baik diajarkan dengan menggunakan strategi ini.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Tentukan topik yang akan di pelajari, dan tentukan juga bahan bacaannya.

b. Buatlah beberapa pertanyaan tentang teks bacaan yang mengandung unsur benar atau salah.

c. Pertanyaan –pertanyaan tadi di kelompokkan menjadi beberapa kelompok dan masing- masing kelompok di tulis dalam selembar kertas.

d. Bagilah siswa menjadi beberapa kelompok sesuai dengan jumlah kertas yang di buat. Usahakan masing-masing kelompok terdiri dari 3-4 orang. Jangan terlalu banyak agar setiap orang dapat memberi kontribusi secara aktif.

e. Setiap kelompok di beri kertas yang telah berisi pertanyaan-pertanyaan.

Dengan ini akan didapatkan kelompok 1 memegang kertas A, kelompok 2 memegang kertas B, kelompok 3 memegang kertas C, dst.

f. Tugas setiap kelompok adalah menuliskan pertanyaan-pertanyaan yang mereka miliki kemudian menentukan apakah pertanyaan-pertanyaan tersebut Benar atau Salah.

g. Setelah semua kelompok selesai melakukan tugas, kertas di putar untuk di berikan pada kelompok di sampingnya. Dengan ini kelompok 2 akan mendapatkan kertas baru, kertas A, kelompok 3 menerima kertas B, kelompok 4 menerima kertas C, dst. Sementara kelompok satu akan menerima kertas dari kelompok terakhir.

h. Setelah masing-masing kelompok menerima kertas yang baru, tugas seperti pada langkah nomer 6 di ulangi.

i. Setelah selesai di ulang langkah nomer 7, dan langkah nomer 6, dan begitu seterusnya sampai semua kelompok mendapatkan semua kertas.

j. Guru melakukan klasifikasi dengan membaca pertanyaanpertanyaan yang ada. Setiap kelompok di tanya jawabamn mereka dan di bandingkan dengan jawaban kelompok lain.

k. Lakukan sampai selesai atau sesuai dengan waktu dan kondisi yang memungkinkan.

 

13. Inquiring Minds Want to Know (bangkitkan Minat)

Teknik ini dapat membangkitkan keingintahuan siswa dengan meminta mereka untuk membuat perkiraan-perkiraan tentang suatu topik atau suatu pertanyaan biasanya siswa cenderung diam ketika diajak untuk membahasmateri-materi yang belum terpecahkan pada pertemuan sebelumnya.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Buat satu pertanyaan tentang materi pelajaran yang dapat membangkitkan minat siswa untuk mengetahui lebih lanjut atau mendiskusikannya dengan teman. Pertayaan tersebut harus di buat yang sekiranya hanya di ketahui oleh sebagian kecil siswa.

b. Beri saran agar siswa menjawab apa saja sesuai dengan dugaan mereka.

c. Jangan memberi jawaban secara langsung. Tampung semua dugaan-dugaan. Biarkan siswa bertanya-tanya tentang jawaban yang benar.

d. Gunakan pertanyaan tersebut sebagai jembatan untuk mengajarkan apa yang akan di ajarkan pada siswa pada sesi ini. Jangan lupa beri jawaban yang benar di tengah-tengah anda menyampaikan pelajaran.

 

14. Listening Teams (Tim pendengar)

Strategi ini membantu siswa untuk tetap konsentrasi dan terfokus dalam pelajaran yang menggunakan metode ceramah. Strategi ini bertujuan membentuk kelompok-kelompok yang mempunyai tugas atau tanggungjawab tertentu berkaitan dengan materi pelajaran.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Bagi siswa menjadi empat kelompok, masing-masing kelompok mendapat salah satu dari tugas-tugas membuat pertanyaan.

b. Sampaikan materi kuliah dengan metode ceramah. Setelah selesai, beri kesempatan pada masing-masing kelompok untuk menyelesaikan tugas mereka.

c. Minta masing-masing kelompok untuk menyampaikan hasil dari tugas mereka.

d. Beri klarifikasi secukupnya.

 

15. Guided Note Taking (Catatan terbimbing)

Dalam strategi ini guru menyiapkan suatu bagan atau skema yang dapat membantu siswa dalam membuat catatan-catatan ketika guru menyampaikan materi pelajaran.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Beri siswa panduan yang berisi ringkasan poin-poin utama dari materi pelajaran yang akan di sampaikan dengan strategi ceramah.

b. Bagikan bahan ajar (handout) yang anda buat pada siswa. Jelaskan bahwa anda sengaja menghilngkan beberapa poin penting dalam handout untuk tujuan agar mereka tetap berkonsentrasi mendengarkan pelajaran yang akan di sampaikan.

c. Setelah selesai menyampaikan materi, minta siswa untuk membacakan hasil catatannya.

d. Beri klarifikasi.

 

16. Synergetic Teaching (Pengajaran sinergis)

Ini adalah yang menggabungkan dua cara belajar yang berbeda. Strategi ini memberi kesempatan kepada siswa untuk saling berbagi hasil belajar dari materi yang sama dengan cara yang berbeda dengan membandingkan catatan mereka.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Bagi kelas menjadi dua kelompok.

b. Pindahkan kelompok pertama ke kelas lain, atau tempat lain yang tidak memungkinkan mereka mendengarkan pelajaran anda untuk membaca bacaan dari topik yang akan anda ajarkan. Pastikan bahwa bacaan dapat dipahami dengan baik dan sesuai dengan waktu yang anda gunakan dalam mengajar.

c. Dalam waktu yang sama, sampaikan materi tersebut pada kelompok ke dua dengan strategi ceramah di kelas.

d. Setelah selesai, mintalah siswa untuk berpasangan dengan kawan yang tadi menerima pelajaran dengan cara yang berbeda. Anggota kelompok yang satu akan mencari kawan dari anggota kelompok dua.

e. Keduanya di minta untuk menggabungkan hasil belajar yang mereka peroleh dengan cara yang berbeda tersebut.

f. Minta beberapa orang untuk menyampaikan hasil belajar mereka atau menjawab pertanyaan yang disampaikan.

g. Beri penjelasan untuk setiap jawaban siswa yang belum jelas.

 

17. Guided Teaching (panduan Mengajar)

Dalam strategi ini, guru bertanya kepada siswa satu atau dua pertanyaan untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa atau untuk memperoleh hipotesa atau kesimpulan kemudian membaginya kepada kategori.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Sampaikan beberapa pertanyaan pada siswa untuk mengetahui pikiran dan kemampuan yang mereka miliki. Gunakan pertanyaan-pertanyaan yang mempunyai beberapa kemungkinan jawaban.

b. Beri waktu beberapa menit untuk memberi kesempatan pada siswa untuk menjawab pertanyaan. Anjurkan mereka untuk bekerja berdua atau dalam kelompok kecil.

c. Minta siswa untuk menyampaikan hasil jawaban mereka dan catat jawaban jawaban yang mereka sampaikan. Jika memungkinkan tulis di depan papan tulis dengan mengelompokan jawaban mereka ke dalam kategori-kategori yang nantinya akan di sampaikan dalam pembelajaran.

d. Sampaikan poin-poin utama dari materi anda dengan ceramah yang interaktif.

e. Minta siswa untuk membandingkan jawaban mereka dengan poin-poin yang telah di sampaikan. Catat poin-poin yang dapat memperluas bahasan materi.

 

18. Active Debate (Debat aktif)

Debat bisa menjadi satu metode berharga yang dapat mendorong pemikiran dan perenungan terutama kalau siswa diharapkan dapat mempertahankan pendapat yang bertentangan dengan keyakinan mereka sendiri. Strategi ini secara aktif melibatkan semua siswa di dalam kelas bukan

hanya para pelaku debatnya saja.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Kembangkan sebuah pernyataan yang kontroversial yang berkaitan dengan materi pelajaran.

b. Bagi kelas ke dalam dua tim. Minta satu kelompok berperan sebagai pendukung atau kelompok yang “pro” dan kelompok lain menjadi penentang atau “kontra”.

c. Berikutnya buat dua sampai empat sub kelompok dan masing-masing kelompok debat.

d. Siapkan dua sampi empat kursi untuk para juru bicara pada kelompok “pro” dan jumlah kursi yang sama unt uk kelompok “kontra”. Siswa lain duduk dibelakang para juru bicara. Mulailah debat dengan cara curu bicara mempresentasikan pandngan mereka.

e. Setelah mendengar argumen pembuka hentikan debat dan kembali ke subkelompok. Setiap sub-kelompok di minta untuk mempersiapkan argument yang menolak argumen pembuka dari kelompok lawan. Setiap subkelompok memilih juru bicara, usahakan yang baru.

f. Lanjutkan kembali debat. Juru bicara yang saling berhadapan diminta untuk memberikan argumen penentang. Ketika debat berlangsung, peserta yang lain di dorong untuk memberikan catatan yang berisi ulasan argumen atau bantahan.

g. Pada saat yang tepat akhir debat. Tidak perlu menentukan kelompok mana yang menang, buatlah kelas melingkar. Pastikan bahwa kelas terintegrasi dengan meminta mereka duduk berdampingan dengan mereka yang berada di kelompok lawan. Diskusikan apa yang telah di pelajari oleh siswa dari pengalaman debat tersebut. Minta siswa untuk mengidentifikasi argumen

yang paling baik menurut mereka.

 

19. Point-counterpoint

Strategi ini sangat baik dipakai untuk melibatkan siswa dalam mendiskusikan isu-isu kompleks secara mendalam. Strategi ini mirip dengan debat, hanya saja dikemas dalam suasana yang tidak terlalu formal.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Pilihlah issu-issu yang mempunyai beberapa perspektif.

b. Bagilah siswa ke dalam kelompok-kelompok sesuai dengan jumlah perspektif yang telah di tentukan.

c. Minta masing-masing kelompok untuk menyiapkan argumen-argumen sesuai dengan pandangan kelompok yang di wakili. Dalam aktifitas ini, pisahkan tempat duduk masing-masing kelompok.

d. Kumpulkan kembali semua siswa dengan catatan, siswa duduk berdekatan dengan teman-teman satu kelompok.

e. Mulailah debat dengan mempersilahkan kelompok mana saja yang akan memulai.

f. Setelah salah seorang siswa menyampaikan satu argumen sesuai dengan pandngan kelompoknya, mintalah tanggapan, bantahan atau koreksi dari kelompok yang lain perihal issu yang sama.

g. Lanjutkan proses ini sampai waktu yang memugkinkan.

h. Rangkuman debat yang baru saja di laksanakan dengan menggarisbawahi atau mungkin mencari titik temu dari argumen-argumen yang muncul.

 

20. Reading Alaound (membaca keras)

Strategi ini dapat membantu siswa dalam berkonsentrasi, mengajukan pertanyaan dan menggugah diskusi.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Pilih satu teks yang cukup menarik untuk di baca dengan keras. Usahakan teks tersebut tidak perlu panjang.

b. Berikan kopian teks pada siswa jika tidak ada buku teks. Berilah tanda pada poin-poin atau issu-issu yang menarik untuk didiskusikan.

c. Bagi teks dalam paragraf atau yang lain.

d. Minta beberapa siswa untuk membaca bagian-bagian teks yang berbeda beda.

e. Ketika bacaan sedang berlangsung, berhentilah pada beberapa tempat untuk menentukan arti penting poin-poin tertentu, untuk bertanya, atau member contoh. Berikan waktu yang cukup untuk berdiskusi jika mereka menunjukkan ketertarikan terhadap poin tersebut.

f. Akhir proses dengan bertanya pada siswa apa yang ada dalam teks.

 

21. Learning starts with A questions (Pelajaran dimulai dengan pertanyaan)

Belajar sesuatu yang baru akan lebih efektif jika siswa itu aktif dan terus bertanya ketimbang hanya menerima apa yang disampaikan oleh guru. Salah satu cara untuk membuat siswa belajar secara aktif adalah dengan membuat mereksa bertanya tentang materi pelajaran sebelum ada penjelasan dari guru, strategi ini dapat menggugah siswa untuk menggapai kunci belajar yaitu bertanya.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Pilih bahan bacaan yang sesuai kemudian bagikan pada siswa.

b. Minta siswa untuk mempelajari bacaan secara sendirian atau dengan teman.

c. Minta siswa untuk memberi tanda pada bagian bacaan yang tidak dipahami. Anjurkan mereka untuk memberi tanda sebanyak mungkin. Jika waktu memungkinkan, gabungkan pasangan belajar dengan pasangan belajar yang lain, kemudian minta mereka untuk membahas poin-poin yang tidak di ketahui yang telah di beri tanda.

d. Di dalam pasangan atau kelompok kecil. Minta siswa untuk menuliskan pertanyaan tentang materi yang telah mereka baca.

e. Kumpulkan pertanyaan-pertanyaan yang telah di tulis oleh siswa.

f. Sampaikan materi pelajaran dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan.

 

22. Plantet Questions (pertanyaan rekayasa)

Strategi ini membantu anda untuk mempresentasikan informasi dalam bentuk respon terhadap pertanyaan yang telah ditanamkan atau diberikan sebelumnya kepada siswa tertentu. Strategi ini dapat membantu siswa yang tidak pernah bertanya atau bahkan tidak pernah berbicara pada jam-jam pelajaran untuk meningkatkan kepercayaan diri dengan diminta menjadi penanya.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Pilih pertanyaan yang akan mengarahkan pada materi pelajaran yang akan disajikan. Tulislah tiga sampai enam pertanyaan dan urutkan pertanyaan tersebut secara logis.

b. Tulis setiap pertanyaan pada sepotong kertas (10x15cm), dan tuliskan isyarat yang akan di gunakan untuk memberi tanda kapan pertanyaanpertanyaan tersebut diajukan.

 

23. Information search (mencari informasi)

Metode ini sama dengan ujian open book. Secara berkelompok siswa mencari informasi (biasanya tercakup dalam pelajaran). Metode ini sangat membantu pembelajaran untuk lebih menghidupkan materi yang dianggap kurang menarik.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Buatlah beberapa pertanyaan yang dapat di jawab dengan mencari informasi yang dapat di temukan dalam bahan-bahan atau sumber informasi yang bisa di dapatkan oleh siswa.

b. Bagikan pertanyaan-pertanyaan tersebut pada siswa.

c. Minta siswa untuk menjawab pertanyaan dengan cara individual atau kelompok kecil. Kompetisi antar kelompok dapat di ciptakan untuk meningkatkan partisipasi.

d. Beri komentar atas jawaban yang di berikan siswa. Kembangkan jawaban untuk memperluas skope pembelajaran.

 

24. Card sort (sortir kartu)

Strategi ini merupakan kegiatan kolaboratif yang bisa digunakan untuk mengajarkan konsep, karakteristik klasifikasi, fakta tentang obyek atau mereview ilmu yang telah diberikan sebelumnya, gerakan fisik yang dominan dalam strategi ini dapat membantu mendinamisir kelas yang kelelahan.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Setiap siswa di beri potongan kertas yang berisi informasi atau contoh yang tercakup dalam satu atau lebih kategori.

b. Mintalah siswa untuk bergerak dan berkeliling di dalam kelas untuk menemukan kartu dengan kategori yang sama.

c. Siswa dengan kategori yang sama di minta mempresentasikan kategori masing- masing di depan kelas.

d. Seiring dengan presentasi dari tiap-tiap kategori tersebut, berikan poin-poin penting terkait materi pelajaran.

 

 

25. The power of two (kekuatan dua kepala)

Aktivitas pembelajaran ini digunakan untuk mendorong pembelajaran kooperatif dan memperkuat arti penting serta manfaat sinergi dua orang. Strategi ini mempunyai prinsip bahwa berpikir berdua jauh lebih baik dari pada berpikir sendiri.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Ajukan satu atau lebih pertanyaan yang menuntut perenungan dan pemikiran.

b. Siswa di minta untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut secara individual.

c. Setelah semua siswa menjawab dengan lengkap semua pertanyaan, mintalah mereka untuk berpasangan dan saling bertukar jawaban satu sama lain serta membahasnya.

d. Mintalah pasangan-pasangan tersebut membuat jawaban baru untuk setiap pertanyaan, sekaligus memperbaiki jawaban individual mereka.

e. Ketika semua pasangan telah menulis jawaban-jawaban baru bandingkan jawaban setiap pasangan di dalam kelas.

 

26. Team quiz (quiz kelompok)

Strategi ini dapat meninggalkan tanggung jawab belajar siswa dalam suasana yang menyenangkan.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Pilih topik yang dapat di sampaikan dalam tiga segmen.

b. Bagi siswa menjadi tiga kelompok, A, B dan C.

c. Sampaikan pada siswa format penyampaian pelajaran ke mudian mulai penyampaikan materi maksimal 10 menit.

d. Setelah penyampaian, minta kelompok A untuk menyiapkan pertanyaan pertanyaan berkaitan dengan materi yang baru saja disampaikan.

Kelompok B dan C menggunakan waktu ini untuk melihat lagi catatan mereka.

e. Minta kelompok A untuk memberi pertanyaan pada kelompok B. Jika kelompok B tidak dapat menjawab pertanyaan, lemper pertanyaan tersebut pada kelompok C.

f. Kelompok A memberi pertanyaan pada kelompok C, jika kelompok C tidak bisa menjawab, lempar pada kelompok B.

g. Jika tanya jawab ini selesai, lanjutkan pelajaran ke dua, dan tunjuk kelompok B untuk menjadi kelompok penanya. Lakukan seperti proses untuk kelompok A.

h. Setelah kelompok B selesai dengan pertanyaan, lanjutkan penyampaian materi pelajaran ke tiga, dan tunjuk kelompok C sebagai kelompok penanya.

i. Akhir pelajaran dengan menyimpulkan tanya jawab dan jelaskan sekiranya ada pemahaman siswa yang keliru.

 

27. Jigsaw learning (belajar model jigsaw)

Strategi ini merupakan strategi yang menarik untuk digunakan jika materi yang akan dipelajari dapat dibagi menjadi beberapa bagian dan materi tersebut tidak mengharuskan urutan penyampaian. Kelebihan strategi ini adalah dapat melibatkan seluruh siswa dalam belajar dan sekaligus mengajarkan kepada orang lain.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Pilihlah materi pelajaran yang dapat dibagi menjadi beberapa segmen (bagian).

b. Bagilah siswa menjadi beberapa kelompok sesuai dengan jumlah segmen yang ada. Jika jumlah siswa adalah 50 sementara jumlah segmen yang ada adalah 5, maka masing- masing kelompok terdiri dari 10 orang. Jika jumlah ini dianggap terlalu besar, bagi lagi menjadi dua, sehingga setiap kelompok terdiri dari 5 orang, kemudian setelah proses selesai gabungkan kedua

kelompok pecahan tersebut.

c. Setiap kelompok mendapat tugas membaca dan memahami materi yang berbeda-beda.

d. Setiap kelompok mengirimkan anggotanya ke kelompok lain untuk menyampaikan apa yang telah mereka pelari di kelompok.

e. Kembalikan suasana kelas seperti semula kemudian tanyakanlah sekiranya ada persoalan-persoalan yang tidak terpecahkan dalam kelompok.

f. Sampaikan beberapa pertanyaan kepada siswa untuk mengecek pemahaman mereka terhadap materi.

 

28. Snow balling (bola salju)

Strategi ini digunakan untuk mendapatkan jawaban yang dihasilkan dari diskusi siswa secara bertingkat. Dimulai dari kelompok kecil kemudian dilanjutkan dengan kelompok yang lebih besar sehingga pada akhirnya akan memunculkan dua atau tiga jawaban yang telah disepakati oleh siswa secara berkelompok.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Sampikan topik materi yang akan diajarkan.

b. Minta siswa untuk menjawab secara berpasangan (dua orang).

c. Setelah siswa yang bekerja berpasangan tadi mendapatkan jawaban, pasangan tadi digabungkan dengan pasangan di sampingnya. Dengan ini terbentuk kelompok dengan anggota empat orang.

d. Kelompok berempat ini mengerjakan tugas yang sama seperti dalam kelompok dua orang. Tugas ini dapat di lakukan dengan membandingkan jawaban kelompok dua orang dengan kelompok yang lain. Dalam langkah ini perlu ditegaskan bahwa jawaban ke dua kelompok harus disepakati oleh semua anggota kelompok baru.

e. Setelah kelompok berempat ini selesai mengerjakan tugas, setiap kelompok digabungkan dengan satu kelompok yang lain. Dengan ini muncul kelompok baru yang anggotanya delapan orang.

f. Yang dikerjakan oleh kelompok baru ini sama dengan tugas pada langkah ke empat di atas. Langkah ini dapat dilanjutkan sesuai dengan jumlah siswa atau waktu yang tersedia.

g. Masing-masing kelompok di minta menyampaikan hasilnya pada kelas.

h. Pengajar akan membandingkan jawaban dari masing-masing kelompok kemudian memberikan ulasan-ulasan dan penjelasan-penjelasan secukupnya sebagai klarifikasi dari jawaban siswa.

 

29. Everyone is a Teacher Here (setiap orang adalah guru)

Strategi ini sangat tepat untuk mendapatkan partisipasi kelas secara keseluruhan dan secara individual. Strategi ini memberi kesempatan kepadasetiap siswa untuk berperan sebagai guru bagi kawan-kawanya. Dengan strategi ini siswa yang tidak mau terlibat akan ikut serta dalam pembelajaran secara aktif.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Bagikan secarik kertas atau kartu indeks kepada seluruh siswa. Setiap siswa diminta untuk menuliskan satu pertanyaan tentang materi yang sedang dipelajari dikelas (misalnya tugas membaca) atau sebuah topik khusus yang akan didiskusikan di dalam kelas.

b. Kumpulkan kertas, acak kertas tersebut kemudian bagikan kepada setiap siswa. Pastikan bahwa tidak ada siswa yang menerima saat yang ditulis sendiri. Minta mereka untuk membaca dalam hati pertanyaan dalam kertas tersebut kemudian memikirkan jawabannya.

c. Minta siswa secara sukarela untuk membacakan pertanyaan tersebut dan menjawabnya.

d. Setelah jawaban diberikan minta siswa lainnya untuk menambahkan

e. Lanjutkan dengan sukarelawan berikutnya.

 

30. Peer lessons (belajar dari teman)

Strategi ini baik digunakan untuk menggairahkan kemauan siswa untuk mengajarkan materi kepada temannya. Strategi ini akan sangat membantu siswa di dalam mengajarkan materi kepada teman-teman sekelas.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Bagi siswa menjadi kelompok-kelompok kecil sebanyak segmen mater yang akan di sampaikan.

b. Masing-masing kelompok kecil di beri tugas untuk mempelajari satu topik materi, kemudian mengajarkannya pada kelompok lain. Topik-topik yang diberikan harus yang saling berhubungan.

c. Minta setiap kelompok untuk menyiapkan strategi untuk menyampaikan materi pada mereka untuk tidak menggunakan metode ceramah atau seperti membaca laporan.

d. Buat beberapa saran.

e. Beri mereka waktu yang cukup untuk persiapan, baik di dalam maupun di luar kelas.

f. Setiap kelompok menyampaikan materi sesuai tugas yang telah di berikan.

g. Setelah semua kelompok melaksanakan tugas, beri kesimpulan dan klarifikasi sekiranya ada yang perlu di luruskan dari pemahaman siswa.

 

31. Learning contract (kontrak belajar)

Belajar mandiri sering lebih mendalam dan lebih permanent pengaruhnya, akan tetapi guru harus yakin bahwa ada kesepakatan yang jelas tentang apa dan bagaimana sesuatu yang akan dipelajari.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Setiap siswa di minta untuk memilih sebuah topik yang akan dipelajari secara mandiri.

b. Doronglah siswa untuk membuat rencana studi dengan hati-hati. Beri waktu yang cukup untuk membuat perencanaan.

c. Mintalah siswa untuk membuat kontrak tertulis.

 

32. Index card match (mencari pasangan)

Stategi ini cukup menyenangkanyang digunakan untuk mengulang materi yang telah diberikan sebelumnya. Namun materi barupun tetap bisa diajarkan dengan strategi ini dengan catatan siswa diberi tugas mempelajari topik yang akan diajarkan terlebih dahulu, sehingga ketika masuk kelas mereka sudah memiliki bekal pengetahuan.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Buatlah potongan-potongan kertas sebanyak jumlah siswa yang ada dalam kelas.

b. Bagi kelas-kelas tersebut menjadi dua bagian yang sama.

c. Pada separuh bagian, tulis pertanyaan tentang materi yang akan diajarkan. Setiap kertas bersi satu pertanyaan.

d. Pada separuh kertas yang lain, tulis jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang tadi dibuat.

e. Kocoklah semua kertas sehingga akan tercampur antara soal dan jawaban.

f. Setiap siswa di beri satu kertas. Jelaskan bahwa ini adalah aktifitas yang dilakukan berpasangan. Separuh siswa akan mendapatkan soal dan separuh yang lain akan mendapatkan jawaban.

g. Minta siswa untuk menemukan pasangan , minta mereka untuk duduk berdekatan. Terangkan juga agar mereka tidak memberitahu materi yang mereka dapatkan pada teman yang lain.

h. Setelah semua siswa menemukan pasangan dan duduk berdekatan, minta setiap pasangan secara bergantian untuk membacakan soal yang diperoleh dengan keras pada teman-teman yang lain. Selanjutnya soal tersebut dijawab oleh pasangannya.

i. Akhiri proses ini dengan membuat klarifikasi dan kesimpulan.

 

33. Giving question and getting answers (memberi pertanyaan dan menerima jawaban)

Strategi ini sangat baik digunakan untuk melibatkan siswa dalam mengulang materi pelajaran yang telah disampaikan. Strategi ini tepat digunakan di akhir pertemuan.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Buat potongan-potongan kertas sebanyak dua kali jumlah siswa.

b. Setip siswa di minta untuk melengkapi pertanyaan.

c. Bagi siswa ke dalam kelompok kecil, 4 atau 5 orang.

d. Masing-masing kelompok memilh pertanyaan-pertanyaan yang ada, dan juga topik-topik yang dapat mereka jelaskan.

e. Minta setiap kelompok untuk membacakan pertanyaan-pertanyaan yang telah mereka seleksi. Jika di antara siswa ada yang menjawab, beri kesempatan untuk menjawab. Jika tidak ada yang bisa menjawab, guru harus menjawab.

f. Setiap kelompok di minta untuk menyampaikan apa yang dapat mereka jelaskan. Selanjutnya minta mereka untuk menyampaikannya ke kawankawannya.

g. Lanjutkan proses ini sesuai dengan waktu dan kondisi yang ada.

h. Akhiri pembelajaran dengan menyampaikan rangkuman dan klarifikasi dari jawaban-jawaban dan penjelasan siswa.

 

34. Crossword puzzle (teka teki silang)

Teka-teki dapat digunakan sebagai strategi pembelajaran yang baik dan menyenangkan tanpa kehilangan esensi belajar yang sedang berlangsung. Bahkan strategi ini dapat melibatkan partisipasi siswa secara aktif semenjak awal.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Tulis kata-kata kunci, terminologi atau nama-nama yang berhubungan dengan materi pelajaran yang telah diberikan.

b. Buatlah kisi-kisi yang dapat di isi dengan kata-kata yang telah dipilih. (seperti teka-teki silang). Hitampan bagian yang tidak diperlukan.

c. Buat pertanyaan-pertanyaan yang jawabannya adalah kata-kata yang telah dibuat atau dapat juga hanya membuat pertanyaan-pertanyaan yang mengarah pada kata-kata tersebut.

d. Bagikan teka-teki ini pada siswa. Bisa individu atau kelompok.

e. Batasi waktu mengerjakan.

f. Beri hadiah pada kelompok atau individu yang mengerjakan paling cepat dan benar.

 

35. Physical self assessment (mempersiapkan diri dalam kelompok)

Seorang guru perlu me ngetahui sejauh mana tingkat pemahaman siswa atas materi pelajaran yang diberikan atau sejauh mana hasil belajar yang telah dicapai oleh mereka. Strategi ini dapat menjadi strategi yang menarik dan menyenangkan, dapat juga digunakan sebagai cara mengubah aktivitas kelas.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Buatlah pertanyaan yang akan di pakai untuk menilai siswa.

b. Atur ruangan sedemikian rupa atau pinggiran kursi dan meja, kalau ada, kemudian minta siswa untuk berdiri di belakang kelas.

c. Tuliskan angka 1 sampai 5 pada sepotong kertas, usahakan ukurannya cukup besar, untuk skala penilaian.

d. Tempelkan angka-angka tersebut pada tempat yang terpisah di dalam kelas.

e. Setiap pertanyaan di bacakan, siswa di minta untuk berkumpul di sekitar angka yang menurut mereka sesuai dengan kondisi mereka. Anjurkan siswa untuk menilai diri mereka sendiri.

f. Setelah semua siswa memutuskan pilihan masing-masing, tanyakan mengapa mereka memilih angka tersebut.

g. Setelah mendengarkan beberapa pendapat dari mereka, beri kesempatan pada setiap siswa untuk berpindah sekiranya mereka menghendaki.

 

36. Keep on learning (belajar terus)

Strategi ini mengajarkan kepada siswa bahwa belajar bukan hanya pada jam pelajaran saja tetapi bisa dilakukan dengan cara mencari sesuatu dengan membaca segala jenis bacaan, dengan membaca akan mengembangkan kecerdasan dan kemampuan otak dalam menyelesaikan berbagai kesulitan.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Beri penjelasan pada siswa bahwa anda mendengarkan agar mereka tidak berhenti belajar hanya karena jam pelajaran telah usai.

b. Sampaikan bahwa sebetulnya ada banyak cara untuk tetap belajar secara mandiri.

c. Nyatakan bahwa salah satu cara untuk menemukan cara tersebut adalah dengan curah gagasan.

d. Bentuk beberapa kelompok kecil. Minta masing-masing kelompok untuk mencari cara-cara yang dapat di pakai untuk belajar di luar kelas.

e. Kembalikan siswa ke tempat duduk semula dan masing-masing kelompok menyampaikan apa yang telah mereka pilih di kelompok.

f. Minta siswa untuk menentukan pilihan dari masukan-masukan yang ada.

 

37. Modling the way (membuat contoh praktek)

Strategi ini memberi kesempatan kepada siswa untuk mempraktekkan ketrampilan spesifik yang dipelajari di kelas melalui demonstrasi. Siswa diberi waktu untuk menciptakan skenario sendiri dan menentukan bagaimana mereka mengilustrasikan ketrampilan dan teknik yang baru saja dijelaskan. Strategi ini akan sangat baik jika digunakan untuk mengajarkan pelajaran yang menuntut

ketrampilan tertentu.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Setelah pembelajaran satu topik tertentu, carilah topik-topik yang menuntut siswa untuk mencoba atau mempraktekkan ketrampilan yang baru diterangkan.

b. Bagilah siswa ke dalam beberapa kelompok kecil sesuai dengan jumlah mereka. Kelompok-kelompok ini akan mendemonstrasikan suatu ketrampilan tertentu sesuai dengan skenario yang di buat.

c. Beri siswa waktu 10-15 menit untuk menciptakan skenario kerja.

d. Beri waktu 5-7 menit untuk berlatih.

e. Secara bergiliran tiap kelompok di minta mendemonstrasikan kerja masing masing. Setelah demonstrasi selesai, beri kesempatan pada kelompok yang lain untuk memberikan masukan pada setiap demonstrasi yang dilakukan.

f. Guru memberi penjelasan secukupnya untuk mengklarifikasi.

 

38. Billboard Ranking (papan rangking)

Strategi ini tepat sekali digunakan untuk menstimulasi refleksi dan diskusi mengenai nilai- nilai, gagasan dan pilihan-pilihan yang ada di dalam masyarakat. Materi-materi yang mengajarkan aspek efektif dapat diajarkan dengan strategi ini karena strategi ini tidak hanya menuntut kemampuan

kognitif siswa, akan tetapi lebih mengutamakan aspek afektifnya.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Bagi kelas ke dalam kelompok kecil 4-6 orang.

b. Berikan daftar pertanyaan yang mencakup nilai-nilai yang tidak mempunyai urutan yang pasti.

c. Berikan potongan kertas dan minta mereka untuk menulis kembali nilai nilai tersebut.

d. Minta siswa untuk membuat urutan dari nilai yang di anggap terpenting sampai yang tidak penting.

e. Buatlah sejenis “Billboard” atau papan dimana masing-masing kelompok dapat menuliskan pernyataan tadi sesuai dengan rangking atau urutan yang telah mereka spakati.

f. Bandingkan urutan nilai tersebut di depan kelas.

g. Beri komentar dengan memberi penjelasan tentang masing-masing pertanyaan.

 

39. Silent demonstration (demonstrasi bisu)

Strategi ini dapat digunakan untuk belajar mengajar langkah-langkah suatu proses untuk ketrampilan yang lain. Dengan mendemonstrasikan langkah-langkah suatu prosedur dengan cara diam (bisu), guru mendorong siswa untuk tetap menjaga perhatian. Strategi ini dapat digunakan dengan baik untuk mengajarkan ketrampilan atau materi-materi yang menuntut kerja psikomotorik.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Tentukan prosedur atau langkah- langkah yang akan di ajarkan pada siswa.

b. Mintalah siswa untuk memperhatikan dalam mengerjakan prosedur tertentu. Lakukan dengan penjelasan atau komentar yang seminim mungkin. Tugas anda di sini adalah memberikan gambaran visual tentang prosedur tersebut. Jangan terlalu berharap bahwa siswa akan banyak mengingat apa yang anda kerjakan. Dalam kesempatan ini anda hanya di tuntut untuk membangun kesiapan belajar mereka.

c. Bentuk siswa menjadi pasangan-pasangan. Demonstrasikan lagi bagian pertama dari prosedur, usahakan tidak terlalu banyak memberi penjelasan. Minta masing-masing pasangan untuk mendiskusikan apa yang mereka saksikan dari demonstrasi sang guru.

d. Minta beberapa orang untuk menjelaskan apa yang anda lakukan. Jika siswa masih kesulitan, ulangi lagi demonstrasi anda. Komentari observasi yang benar.

e. Beri kesempatan untuk masing-masing pasangan untuk mempraktekkan prosedur. Jika sukses, lanjutkan dengan demonstrasi bisu untuk bagian selanjutnya.

f. Akhiri dengan memberi tantangan pada siswa untuk melakukan prosedur dari awal sampai akhir.

 

40. Practice – rehearsal pairs (praktek berpasangan)

Ini adalah strategi sederhana yang dapat dipakai untuk mempraktekkan  suatu ketrampilan atau prosedur dengan teman belajar tujuannya adalah untuk menyakinkan masing-masing pasangan dapat melakukan ketrampilan dengan benar. Materi-materi yang bersifat psikomotorik adalah materi yang baik untuk diajarkan dengan strategi ini.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Pilih satu ketrampilan yang akan di pelajari oleh siswa.

b. Bentuk pasangan-pasangan. Dalam pasangan, buat dua peran a) penjelas atau pendemonstrasi, dan b) pemerhati atau pengecek.

c. Orang yang bertugas sebagai penjelas atau pendemonstrator menjelaskan atau mendemonstrasikan cara mengerjakan ketrampilan yang telah ditentukan. Pemerhati atau pengecek bertugas mengamati dan menilai penjelasan atau demonstrasi yang di lakukan temannya.

d. Pasangan bertukar peran. Demonstrator ke dua di beri ketrampilan yang lain.

e. Proses di teruskan sampai semua ketrampilan atau prosedur dapat dikuasai.

 

41. Lightening the learning climate (menghidupkan suasana belajar)

Suatu kelas dapat dengan cepat menemukan suasana belajar yang rileks, informal dan tidak menakutkan dengan meminta siswa untuk membuat humor-humor kreatif yang berhubungan dengan materi pelajaran. Strategi ini sangatlah informal, akan tetapi pada waktu yang sama dapat mengajak siswa untuk berfikir.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Jelaskan pada siswa bahwa anda akan memulai pelajaran dengan aktifitas pembuka yang menyenangkan sebelum masuk pada materi pelajaran yang lebih serius.

b. Bagilah siswa ke dalam kelompok-kelompok kecil. Beri masing-masing kelompok kecil satu tugas untuk membuat kegembiraan atau kelucuan dari topik, konsep atau issu dari mata pelajaran yang anda ajarkan.

c. Minta kelompok-kelompok tadi untuk mempresentasikan kreasi mereka. Beri penghargaan untuk setiap kreasi.

d. Tanyakan “Apa yang mereka pelajari tentang materi kita dari latihan ini”.

e. Guru memberi penjelasan untuk melanjutkan pelajaran dengan materi yang lain.

 

42. Bermain jawaban

Ini adalah sebuah permainan yang dapat melibatkan semua siswa dari  menit awal sampai akhir. Dalam permainan ini siswa ditantang untuk mencarijawaban yang benar dan sekaligus bergantung pada faktor keberuntungan. Permainan ini dapat digunakan untuk pre-test maupun post-test. Dalam

permainan ini guru mengajar dengan menggunakan jawaban-jawaban yang ditemukan oleh siswa.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Bagilah siswa menjadi beberapa kelompok. Besar kelompok disesuaikan dengan jumlah siswa. Usahakan jumlah siswa di masing-masing kelompok tidak lebih dari 5 orang.

b. Setiap kelompok di beri pertanyaan-pertanyaan. Jumlah pertanyaan untuk setiap kelompok adalah sama.

c. Minyalah masing-masing kelompok untuk mendiskusikan jawaban dan mencari kira-kira di kantong yang mana jawaban tersebut berada.

d. Mulai permainan dengan meminta salah satu kelompok untuk membacakan satu pertanyaan, kemudian salah satu dari anggota kelompok mengambil jawaban dari kantong yang ada di depan kelas. Setelah selesai menjawab satu pertanyaan, kesempatan di berikan pada kelompok yang lain.

e. Langkah nomer 4 diulang untuk kelompok yang lain sampai pertanyaan habis, atau waktu tidak memungkinkan.

f. Guru memberi klarifikasi jawaban atau menambahkan penjelasan yang bersumber pada materi yang ada dalam permainan tadi.

 

43. The learning cell (sel belajar)

Learning cell atau siswa berpasangan, menunjuk pada suatu bentuk belajar kooperatif dalam bentuk berpasangan, dimana siswa bertanya dan menjawab pertanyaan secara bergantian berdasar pada materi bacaan yang sama.

Langkah-langkah pembelajaran:

a. Sebagai persiapan, siswa di beri tugas untuk membaca sebuah bacaan kemudian menuliskan pertanyaan yang berhubungan dengan masalah pokok yang muncul dari bacaan atau materi terkait lainnya.

b. Pada awal pertemuan, siswa di tunjuk untuk berpasangan dengan mencari kawan yang di senangi. Siswa A memulai dengan membacakan pertanyaan pertama dan dijawab oleh siswa B.

c. Telah mendapatkan jawaban dan mungkin telah dilakukan koreksi atau diberi tambahan informasi, giliran siswa B mengajukan pertanyaan yang harus dijawab oleh siswa A.

d. Jika siswa A selesai mengajukan satu pertanyaan kemudian dijawab oleh siswa B, ganti B yang bertanya, dan begitu seterusnya.

e. Selama berlangsung tanya jawab, guru bergerak dari satu pasangan ke pasangan yang lain sambil memberi masukan atau penjelasan dengan bertanya atau menjawab pertanyaan.

About these ads
Categories: Uncategorized | 15 Komentar

Post navigation

15 thoughts on “STRATEGI PEMBELAJARAN AKTIF

  1. ada materi tentang gallery of learning atau galeri belajar tidak?

  2. yudha cheramix hitam

    Ms bob lo ada tolong d upload macam macam 101 strategi pembelajaran aktif menurut silberman yow…!!! dr pd tuku bukune

  3. eka

    assalamualakum? tolong berikan penjelasan tentang Inquiring Minds Want to Know (bangkitkan Minat), besrta langkah- langkahnya yang lengkap, trmaksih

    • J. Inquiring Minds Want To Know ( Bangkitakan Minat )

      Langkah-langkah :
       Buat satu pertanyaan tentang materi pelajaran yang membangkitkan minat peserta didik untuk
      tahu lebih jauh dan mau mendiskusikanya dengan teman. Pertanyaan harus dibuat sekiranya
      diketahui oleh sebagian kecil saja. Misalnya :
      1. Pengetahuan sehari-hari (“Mengapa harga BBM melonjak?”)
      2. Bagaimana (“ Bagaimana menurut Einstein teori ledakan besar itu terjadi?”)
      3. Definisi (“Apakah tujuan pembelajaran itu ?”)
      4. Ide pokok (“Menurut anda apa yang dibahas dalam topic ini?”)
      5. Cara kerja sesuatu(“Apa yang menyebabkan konsep map dapat dipahami orang lain?”)
      6. Produk / hasil (“Menurut anda apa yang akan dihasilakan oleh pelatihan ini?”)
      7. Solusi (“Apa jalan keluarnya jika tidak mampu bersekolah tapi ingin tetap mendapat
      pengetahuan?”)
       Anjurkan peserta didik menjawab sesuai dengan dugaan mereka. Gunakan kata-kata “coba
      pikirkan, apa kira-kira, dll”.
       Tampung semua dugaan tanpa member jawaban secara langsung.
       Gunakan pertanyaan tersebut sebagai jembatan mengajarkan topik pelajaran.

      Catatan :
       Strategi yang membangkitkan keingintahuan pada kelas yang biasanya diam jika disuruh
      menjawab pertanyaan.

  4. ulfa

    minta sumber bukunya dong…

  5. adam

    kalau bisa sebutkan buku yang bersangkutan jika ada?

  6. Ada tentang strategi student team heroic leadership ga? Mnta penjelasan dong

  7. Rufiaty

    Mas Abi, tolong dijelaskan mengenai strategi Join Partner ya ??….
    beserta langkah-langkahnya,,,,terima kasih

  8. meriana

    mas tolong kasih penjelasan mengenai strategi student team heroic leadership dong beserta sumber bukunya. ditunggu mas. terima kasih

  9. nieche prusgita

    asslmkm… kakak klw kita mau beli buku STRATEGI PEMBELAJARAN AKTIF
    STRATEGI PEMBELAJARAN AKTIF
    (Hisyam Zaini, 2004). masih ada tidak, klw masih ada ana mau mesannya satu, jikapun ada buku yang lebih khusus membahas tentang the learning cell ana mohon bantu carija.

  10. hendra

    minta donk penjelasan lanjut tentang strategi Practice – rehearsal pairs & bubu-buku apa saja yang membahasan mengenai strategi ini……

  11. mustika

    mau tanya ada tidak buku hisyam zaini yg strategi pembelajaran aktif. kalau ada saya mau pesan. yang khusus bahas random teks (teks acak)

  12. novi

    mau tanya,,tolong minta keterangan lengkap tentang metode silen demonstration,,,sebelumnya terima kasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat website atau blog gratis di WordPress,com. The Adventure Journal Theme.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.104 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: